“usability test procedure plan”

 

Prosedur dalam pengujian usability, memerlukan waktu sekitar 1 jam untuk setiap responden. Adapun alokasi waktu dibagi menjadi 6, yaitu 0-5 min ~ welcome/consent form assignment, 5-10 min ~ Pre-test intervew, 5-10 min ~ Pre-test intervew, 45-50 min ~ Post-test questionnaire, 50-55 min ~ Post-test interview,  55-60 min ~ Debrief / pay incentive.

Kuesioner pada tahapan post-test questionnaire dapat menggunakan format yang sudah ada, ataupun dibuat sendiri oleh peneliti.  Metode angket telah lama digunakan untuk mengevaluasi antarmuka pengguna (Root & Draper, 1983). Kuesioner juga telah lama digunakan dalam bentuk elektronik (Perlman, 1985). Untuk segelintir kuesioner yang dirancang khusus untuk menilai aspek usability, dimana validitas dan / atau reliabilitas telah ditetapkan, termasuk beberapa dalam tabel berikut, beberapa di antaranya dibahas dalam (Tullis & Albert, 2008).

Singkatan Kuesioner Referensi Institusi Jumlah  pertanyaan
QUIS Questionnaire for User Interface Satisfaction (Chin et.al, 1988) Maryland 27
PUEU Perceived Usefulness and Ease of Use (Davis, 1989) IBM 12
NAU Nielsen’s Attributes of Usability (Nielsen, 1993) Bellcore 5
NHE Nielsen’s Heuristic Evaluation (Nielsen, 1993) Bellcore 10
CSUQ Computer System Usability Questionnaire (Lewis, 1995) IBM 19
ASQ After Scenario Questionnaire (Lewis, 1995) IBM 3
PHUE Practical Heuristics for Usability Evaluation (Perlman, 1997) OSU 13
PUTQ Purdue Usability Testing Questionnaire (Lin et al., 1997) Purdue 100
USE USE Questionnaire (Lund, 2001) Sapient 30
SUS System Usability Scale (Brooke, 1983,

diperbarui 2013)

Digital Equipment 10

 

Beberapa jenis kuesioner yang lain adalah,

  • SUMI: Software Usability Measurement Inventory
  • MUMMS: Measurement of Usability of Multi Media Software
  • WAMMI: Website Analysis and Measurement Inventory

Kelebihan dan kelemahan kuesioner akan dibahas pada post lainnya, ditunggu ya!

 

Purwokerto, 1 Mei 2019

“Prof. Pitoyo Hartono, saat mengisi pelatihan jurnal internasional”

Langkahnya gusar, mondar-mandir diatas podium, jari-jarinya menutupi sebagian mulutnya. Dia sedang mengingat sesuatu. Sebuah skandal akademik yang berdampak luar biasa pada dunia riset di Jepang. Prof. Pitoyo, seorang profesor dari Chukyo University, nampak serius saat menceritakan kisah koleganya. Adalah Haruka Obokata, seorang wanita muda, cantik, berprestasi, cerdas, mendadak menjadi puja puji media Jepang. Konon, rekan kerja beliau dari Waseda University ini (Prof. Pitoyo dulunya ber-homebase di sana) memiliki sebuah paper di jurnal ternama Nature dan Cell mengenai penemuan barunya mengenai sel induk. Namun, apa daya, ternyata seluruh penelitian yang tertuang dalam jurnal tersebut hanyalah kebohongan semata. Seketika popularitas Obokata menurun, dia tidak dapat mereproduksi hasil temuannya. Tindakan manipulatif ini kemudian berdampak sangat besar, terutama pada kematian sensei nya, Yoshiki Sasai, yang meninggal bunuh diri. Sasai malu dan merasa bertanggung jawab, terlebih dia adalah co-author pada paper tersebut. Sad ending ya…..

Beberapa hal yang bisa diambil hikmah dari cerita tersebut adalah
1. Semua peneliti harus skeptis pada sesuatu, bahkan pada diri sendiri, tidak boleh langsung percaya sebelum diketahui kebenarannya.
2. Puja puji mungkin terdengar menyenangkan, tapi itu berbahaya. Larut dalam pujian akan membuat orang menghalalkan segala cara, untuk tetap terus menjadi “bintang”.
3. Berbohong, manipulatif, atau pun cara-cara negatif yang digunakan untuk kemenangan, akan segera ketahuan, dan itu merupakan cara terbaik untuk mengakhiri karir.
Semoga kita dihindarkan dari hal2 yang demikian. Amiiin

Purwokerto, 1 April 2019

“Severity Ratings”

Review Journal : The Relationship Between Problem Frequency and Problem Severity in Usability Evaluations

J Sauro, Journal of Usability Studies

Sering terjadi, usability testing justru menghasilkan lebih banyak permasalahan yang tidak tertangani oleh tim pengembang. Untuk memprioritaskan masalah mana yang perlu diperbaiki pengembang, para ahli UX harus menjelaskan dua “elemen penting tapi terpisah” yang ditemui para peserta usability testing. Apakah “elemen penting tapi terpisah itu?”, yaitu frekuensi masalah dan tingkat keparahan. Misalnya, bisa jadi 1 dari 10 peserta memiliki masalah dengan situs web keuangan yang secara tidak sengaja memposting informasi pribadinya untuk dilihat semua orang (frekuensi rendah dan tingkat keparahan tinggi). Atau 9 dari 10 peserta dalam studi yang sama mungkin agak jengkel karena harus membatalkan pilihan untuk menerima komunikasi pemasaran dari perusahaan keuangan (frekuensi tinggi dan tingkat keparahan rendah).

Mengukur frekuensi suatu masalah pada umumnya mudah. Jumlah peserta dalam tes kegunaan yang menemui masalah dibagi dengan jumlah total peserta, menghasilkan proporsi yang mengalami masalah. Misalnya, jika 1 dari 5 peserta mengalami masalah, frekuensi masalahnya adalah, 20 atau 20%. Dibandingkan dengan frekuensi, penilaian tingkat keparahan masalah kurang objektif daripada menemukan frekuensi masalah. Pertama, ada sejumlah cara untuk menetapkan peringkat keparahan dan cenderung ada ketidaksepakatan antara evaluator ketika menetapkan keparahan (Nielsen, 1993). Meskipun ada sejumlah sistem peringkat keparahan yang berbeda yang diusulkan selama beberapa dekade terakhir, secara umum, masing-masing metode mengusulkan struktur yang serupa: seperangkat kategori yang dipesan yang mencerminkan dampak yang dirasakan masalah pada pengguna, dari kecil ke besar (Hertzum , 2006).

Lewis (2012) membuat perbedaan antara penilaian yang didorong dari jugdment dan data untuk tingkat keparahan. Peringkat yang didorong dari judgment bergantung pada para pemangku kepentingan penelitian untuk menentukan seberapa besar dampak masalah kegunaan. Sedangkan peringkat yang didorong berdasarkan data menggunakan kriteria seperti kemudahan koreksi, kemungkinan penggunaan, dan dampak pada penyelesaian tugas (Hassenzahl, 2000). Sebagai contoh, Nielsen (1993) mengusulkan skala 5 poin dari “kosmetik” (1) ke “bencana” (4) dengan nol (0) yang menunjukkan tidak ada masalah kegunaan. Rubin dan Chisnell (2008) mengusulkan skala 4 poin dari “tidak dapat digunakan” (poin 4) menjadi menjengkelkan (1). Dumas dan Redish (1999) juga mengusulkan skala 4 poin dari “masalah halus” (4) ke “masalah yang lebih besar yang mencegah penyelesaian tugas” (1). Dua pendekatan terakhir adalah contoh-contoh prioritas yang didorong oleh data.

Makalah ini menganalisis sembilan studi dan menunjukkan tidak ada korelasi antara frekuensi masalah dan tingkat keparahan masalah dalam set masalah usability. Dengan sedikit bukti yang mendukung korelasi, itu menunjukkan beberapa pengguna pertama tidak lebih mungkin untuk mengungkap masalah yang lebih parah — bertentangan dengan salah satu temuan Virzi (1992) dan mendukung temuan Lewis (1994). Analisis ini tidak bertentangan dengan temuan penting lain dari Virzi dan Lewis – bahwa beberapa pengguna pertama cenderung mengungkap masalah yang paling sering terjadi – tetapi menyarankan praktisi masih dapat menggunakan ukuran sampel kecil untuk mengidentifikasi masalah kegunaan yang lebih umum. Para praktisi mungkin dapat melihat korelasi yang tinggi pada frekuensi masalah dan tingkat keparahan dalam banyak studi, tetapi mereka juga cenderung tidak melihat korelasi pada persoalan usability. Satu-satunya strategi yang aman bagi seorang praktisi adalah mengasumsikan bahwa satu-satunya pendorong penemuan adalah asumsi “bahwa masalah berdampak tinggi akan selalu memiliki frekuensi tinggi”.

 

Yogyakarta, 14 Maret 2019

“halo”

Istilah “Halo effect” pertama kali diperkenalkan dari kalangan peneliti psikologis di tahun 1920, yaitu Edward Thorndike dalam karyanya “A Constant Error in Psychological Ratings”. Penelitian tersebut mengungkapkan bahwa ketika orang diminta untuk menilai orang lain berdasarkan serangkaian sifat, persepsi negatif dari setiap sifat akan menurunkan semua nilai sifat lainnya. Misalnya, orang yang tinggi atau tampan akan dianggap sebagai orang yang cerdas dan dapat dipercaya, meskipun tidak ada alasan logis untuk percaya bahwa tinggi atau penampilan berkorelasi dengan kecerdasan dan kejujuran.

“Halo effect” bekerja baik dalam arah positif dan negatif:

  • Jika Anda menyukai satu aspek dari sesuatu, Anda akan memiliki kecenderungan positif terhadap segala hal tentangnya.
  • Jika Anda tidak menyukai satu aspek dari sesuatu, Anda akan memiliki kecenderungan negatif terhadap segala sesuatu tentang hal itu.

Istilah “halo” digunakan dalam analogi dengan konsep religius: sebuah lingkaran bercahaya yang dapat terlihat melayang di atas kepala orang-orang kudus dalam lukisan abad pertengahan dan Renaissance yang tak terhitung jumlahnya. Wajah orang suci itu tampak bermandikan cahaya surgawi dari lingkaran cahaya miliknya. Jadi, dengan melihat seseorang dilukis dengan lingkaran cahaya, Anda dapat mengatakan bahwa ini pasti orang yang baik dan layak. Dengan kata lain, Anda memindahkan penilaian Anda dari satu karakteristik orang yang mudah diamati (dicat dengan halo) ke penilaian karakter orang itu (sama sekali tidak ada hubungannya dengan game Halo kan? Hehehe).

Pendek kata, Halo effect merupakan penilaian (judgmental) dari pengguna pada kesan pertama. Contoh yang sering kita lihat adalah bahwa kualitas hasil pencarian internal suatu situs web digunakan untuk menilai keseluruhan kualitas situs, dan, dengan kesimpulan, kualitas merek di balik situs dan produk-produknya. Dengan demikian, pernyataan pengguna dapat dilanjutkan sebagai berikut jika diverbalisasi dalam studi dengan pemikiran keras: “Wow, hasil pencarian ini tidak masuk akal dan muncul dalam urutan yang tampaknya acak. Situs ini harus dilakukan dengan sangat buruk. Perusahaan ini tidak memiliki tindakan bersama-sama dan tidak peduli dengan pelanggan. Saya seharusnya tidak membeli produk-produk ini. ” Perhatikan bahwa setiap langkah dalam rantai kesimpulan ini setidaknya sedikit masuk akal, namun kesimpulan akhir tidak mengikuti dari pengamatan awal. (Kadang-kadang Anda akan mendapatkan produk yang bagus saat membeli dari situs dengan pencarian yang diimplementasikan dengan buruk.) Namun, pengguna tidak benar-benar maju melalui proses penalaran logis. Efek halo bekerja dengan cara pintas semua langkah-langkah ini dan hanya memungkinkan orang untuk membuat penilaian secara keseluruhan berdasarkan kesan mereka terhadap satu atribut.

Dalam banyak kasus, sifat atau karakteristik yang akan digunakan seseorang untuk menilai keseluruhan bukan apa yang terbaik untuk menjawab pertanyaan tertentu; ini adalah dasar heuristik yang menghakimi dan bias kognitif. Contoh: Anda meminta seseorang untuk memberi tahu apakah situs itu mudah digunakan dan mereka berkata, “Ya, itu indah.” Hanya karena itu indah, tidak berarti itu mudah digunakan. Namun menilai keindahan seringkali jauh lebih sederhana daripada menilai kemudahan penggunaan. Inilah sebabnya mengapa analisis berbasis tugas dan triangulasi sumber data sangat penting dalam pekerjaan pengalaman pengguna.

 

Purwokerto, 3 Maret 2019

sumber : https://www.nngroup.com/articles/halo-effect/

 

 

“pohon cabang estetis”

 

Review Journal : The effects of aesthetic in usability testing for B2C websites.

Hejin Gu, dkk. (2016), ChineseCHI2016, May 08 2016, DOI: http://dx.doi.org/10.1145/2948708.2948712.

 

Secara tradisional, situs e-commerce menekankan pada kecepatan pencarian barang yang akurat, kelancaran pemesanan dan pembayaran. Efisiensi merupakan tujuan utama dari desain pengalaman pengguna situs e-commerce. Studi terbaru menemukan bahwa elemen estetika (keindahan) dan pengalaman estetika untuk produk interaktif tidak hanya memengaruhi kepuasan pengguna secara keseluruhan terhadap produk, keceriaan, hasrat penggunaan kembali, dan kepercayaan, tetapi juga berdampak pada usability, kinerja pengguna, dan efektivitas elemen instrumental.

Kurosu, dkk (1995) menemukan bahwa, untuk pengguna Jepang, ada korelasi positif yang signifikan antara penilaian estetika antarmuka ATM dan usability. Pada tahun 1997, Tractinsky mereplikasi penelitian empiris Kurosu di Israel dan juga menemukan bahwa estetika visual ATM memiliki efek pada usability  dan memicu sebuah sudut pandang “what is beautiful is usable”. Mereka percaya bahwa evaluasi dimensi lain dari pengalaman produk cenderung lebih tinggi ketika perasaan estetika mereka produk yang sama tinggi (biasa disebut dengan “Halo effect”) ~ (ps : penjelasan mengenai Halo effect akan saya bahas pada postingan berbeda ya).

Pada penelitian ini, Gu dkk menguji 3 situs web e-commerce B2C di China dengan melibatkan 30 pengguna (12 laki-laki dan 18 perempuan, rata-rata usianya 25 tahun, dengan standar deviasi 3.6). Alasan pemilihan situs B2C dikarenakan transaksi melalui saham B2C lebih lanjut dari setengah pasar ritel online di China. Dengan demikian, situs B2C menjadi platform penting e-commerce dan pengalaman penggunanya memainkan peran penting dalam keberhasilan ritel online. Gu dkk menggunakan Personal Computer (PC) dengan layar 20 inchi dan resolusi 1600×900 piksel. Enam tugas diberikan pada pengguna diantaranya mencari pesanan terbaru di akun pribadi, menanyakan saldo akun, dll. Estetika dan usability dapat dipengaruhi oleh warna, tata letak dan arsitektur informasi dari halaman web.

Hasil dari penelitian ini menunjukkan bahwa terdapat hubungan positif antara estetika dan usability, dan pernyataan bahwa “apa yang indah itu bisa digunakan” pada konteks budaya China dapat dibuktikan. Hasil menunjukkan bahwa ada korelasi yang melekat antara desain estetika dan usability yang mengingatkan para desainer untuk mengambil kedua faktor tersebut dalam merancang antarmuka situs B2C. Jika desainer ingin mendapatkan peringkat usability yang tinggi, halaman web yang interaktif dan menyenangkan secara estetika harus mendapatkan perhatian lebih. Para desainer seharusnya tidak hanya mempertimbangkan elemen estetika antarmuka satu halaman dan usability yang jelas, tetapi juga harus mempertimbangkan mengenai arsitektur halaman dan “entrance name”.

“Ajarilah anak-anakmu sesuai dengan zamannya, karena mereka hidup di zaman mereka bukan pada zamanmu. Sesungguhnya mereka diciptakan untuk zamannya, sedangkan kalian diciptakan untuk zaman kalian” – Nabi Muhammad, SAW

Mempersiapkan anak-anak untuk menghadapi era globalisasi, salah satunya adalah melihat dan memberikan pengalaman baru mengenai kehidupan lain di negeri seberang. Para milenial banyak menabung untuk membeli sebuah pengalaman baru. Mereka lebih banyak “travelling” ketimbang membeli investasi, seperti rumah, atau mobil. Pengalaman, mendapatkan peran penting di hati generasi muda sekarang ini. Mereka beranggapan, bahwa kini, setiap manusia berhak menjadi warga negara dunia, mereka bisa hidup di belahan dunia mana saja yang mereka sukai. Menjawab rasa penasaran ini, maka kami sepakat untuk membawa anak-anak melihat dunia luar, sebagai pengalaman pertamanya ke negeri orang.

Negara pertama yang kami kunjungi bersama anak-anak adalah Singapura. Mengapa? Karena selain dekat, budaya yang hampir sama, ada kemudahan dan kemurahan akses untuk kesana. Tiket pesawat Jakarta-Singapura bahkan lebih murah daripada Jakarta-Lombok. Jadi kenapa tidak?

Persiapan sebelum berangkat

  • Buat paspor dulu ya…., Dirjen Imigrasi telah memberikan kemudahan pembuatan paspor, jadi, kita gak perlu antri panjang saat apply paspor. Download dulu aplikasi paspor online, dan pilih kantor cabang mana yang akan kita datangi untuk membuat paspor.
  • Tips membuat paspor dengan antrian online : cobalah akses pada hari Minggu sore jam 5, di waktu tersebut, Dirjen Imigrasi akan me-reset kuota, sehingga saat inilah yang tepat untuk memohon nomor antrian.
  • Satu pemohon maksimal bisa mendaftarkan 4 anggota keluarga.
  • Pilih kota terdekat dengan domisili Anda, misalkan Banyumas, bisa membuat di Cilacap atau Wonosobo. Kemarin kami membuat paspor di Yogyakarta untuk anak-anak, dan diminta melampirkan Kartu Tanda Mahasiswa saya di UGM, sebagai justifikasi mengapa anak-anak membuat paspor jauh dari tempat domisilinya.
  • Paspor 24 halaman berkekuatan hukum sama dengan paspor 48 halaman, yang membedakan harganya 100 ribu IDR untuk paspor 24 hal, 355 ribu IDR untuk paspor 48 hal.
  • Bawa jaket untuk anak-anak saat perjalanan, bawa jajan, bawa jas hujan sekali pakai (*disposal rain coat), untuk berjaga-jaga saat jalan-jalan dan tiba-tiba hujan, atau masuk ke tempat wisata yang ada wahana airnya (di USS maupun Legoland), bawa juga tissue basah ya, soalnya toilet di Singapura tidak pakai air untuk cebok, mereka cuma menyediakan tissue kering saja. Jangan lupa bawa universal charger, di Singapura memakai colokan 3 kaki (ala UK) berbeda dengan di Indonesia dengan colokan 2 kaki (ala Europe.

Penerbangan

  • Agar perjalanan dengan anak menjadi nyaman, carilah hari weekday, bukan weekend atau long season. Oleh karenanya, aturlah cuti untuk Anda dan pasangan agar dapat bepergian wisata di saat orang lain sedang kerja (*untung emaknya lagi liburan semesteran, meskipun deadline paper journal sedang menanti, :D).
  • Carilah tiket penerbangan murah, menggunakan pesawat jenis LCC (Low Cost Carrier).
  • Pesanlah jauh-jauh hari sebelum keberangkatan, pantengin terus traveloka atau tiket.com, biasanya dapat harga murah atau diskon pada waktu-waktu khusus.
  • Bawalah pakaian Anda secukupnya, kemaslah pakai backpack untuk memudahkan Anda saat menggandeng dan mengawasi anak-anak.
  • Jangan pakai koper. Koper kosong jika ditimbang saja sudah 4 kg, sedangkan kita memakai pesawat jenis LCC dengan bagasi yang terbatas.
  • Review kami menggunakan Air Asia cukup menyenangkan, tepat waktu, bersih, meskipun tidak ada fasilitas makan di dalam pesawat. Jika ingin membeli makanan di pesawat, harganya sekitar 55 ribu IDR satu jenis makanan (*nasi lemak, nasi kuning, nasi ayam, dll).
  • Jika ingin menghemat, lebih baik sebelum berangkat makan dulu ya…, atau bawa makanan sendiri. Kami membawa satu backpack penuh berisi jajanan anak-anak dari Indonesia, tidak lupa pula bawa susu, sereal, biskuit, permen, coklat, roti, juga POPMie (*gak sehat sih, tapi praktis buat Anda yang suka kelaperan di jalan, hehe).
  • Begitu tiba di bandara, belilah kartu Ezlink untuk transportasi lokal Anda dan keluarga. Satu kartu berlaku sampai 6 tahun, seharga 20 SGD, untuk anak-anak di bawah 5 tahun gratis alias FREE. Kartu ini bisa digunakan untuk naik monorail, MRT maupun bus.

Penginapan

  • Rajin mantengin agoda ya, pilihannya bisa difilter dengan pilihan yang sangat detil, misalkan, carilah hotel dimana anak usia dibawah 12 tahun dihitung FREE. Saat check in, tunjukkan saja paspor anak-anak, ini lumayan menghemat pengeluaran Anda.
  • Di daerah Geylang, meskipun di cap sebagai red area, banyak hotel murah meriah. Tenang saja, hanya lorong 10 saja prostitusi terang-terangan terlihat. Kami ada di lorong 6 sih, dan tidak terlihat sesuatu yang tidak senonoh muncul di depan mata saya. Yang saya lihat hanyalah toko dewasa “eros” yang konon menjual banyak sex toys untuk pria maupun wanita (*saya gak berani mampir lah, hahahaha).
  • Harga penginapan ini dibanderol 60 SGD, kami memilih penginapan ini karena memang butuh kenyamanan untuk anak-anak dan orang tua. Sebenarnya ada banyak juga hostel yang sharing bath room, dan kamarnya bisa diisi 6-8 orang, tapi itu kurang nyaman ya buat anak-anak, apalagi orang tua yang sering bolak-balik ke kamar mandi.  
  • Review kami menginap di hotel Fragrance hotel Emerald, cukup baik, bersih, disediakan pula hari dryer, dilengkapi dengan stop kontak berbagai jenis dan air hangat mengalir lancar. Sayangnya, kamar hotel tidak begitu luas, kamar mandinya tidak menyediakan shampoo, tidak ada keset di kamar mandi, dan toiletnya, seperti pada umumnya di Singapura, tidak ada semprotan air untuk cebok (*meskipun sudah pernah ke sini, ini masalah banget buat saya ya, dasar ndeso :D).

Makanan

  • Jika Anda muslim, carilah rumah makan muslim food atau Indian food. Disana banyak ragam menu disajikan, termasuk nasi goreng dan mee goreng. Harga makanan sekitar 6 SGD. BTW, jangan pilih menu mee Bandung ya, itu sama sekali gak persis seperti yang saya bayangkan, rasanya gak karuan, dan tidak seperti mie Bandung yang kita beli di Bandung. Beli saja cap cay, itu lebih baik rasanya (*ini penilaian subjektif saja, hahaha).
  • Untuk menghemat, belilah lauk dan nasi terpisah saja. Nasi putih kalau dibungkus bisa buat makan 3 orang, porsinya buanyak banget. Buat makan ber-enam, bisa beli nasi 3 bungkus saja, sisanya beli sayur atau lauk seperti ayam, telur (harga 1,2 SGD), ataupun prata.
  • Makanlah roti yang Anda bawa dari Indonesia untuk sarapan, disini sudah tersedia teh dan kopi untuk mengawali harimu. Jarang ada hotel dengan sarapan di Singapura, jadi salah satu cara berhemat adalah dengan membawa bekal sendiri.
  • Mc Donald ataupun KFC bisa jadi alternatif lain untuk variasi menu anak-anak.

Merlion Park

  • Jika Anda tiba di Singapura siang hari, beristirahatlah sejenak dengan anak-anak di hotel. Setelah sore hari tiba, kunjungilah Merlion Park. Tempat ini wajib dikunjungi oleh wisatawan yang baru pertama kali ke Singapura. Jangan lupa foto di patung singa yang bertubuh ikan itu ya!
  • Untuk ke Merlion Park, Anda bisa memakai kartu EZLink menggunakan bus atau MRT.
  • Taman ini gratis, pemandangannya lumayan bagus, jika malam hari, akan terlihat lampu2 yang warna warni. Jika tidak capek, jalan lagi ke esplanade dan garden the bay ya…., itu gratis semuanya.

Universal Studio Singapore

  • Pergilah ke Sentosa Island untuk menikmati permainan anak-anak di USS. Anda bisa naik bus double decker untuk kesana.
  • Tiket masuk USS dibedakan menjadi 3, Dewasa (13 – 59 tahun) – SGD79 | Anak-anak (4-12 tahun) – SGD59 | Lansia (60 tahun & ke atas) – SGD41.
  • Sebelum berangkat, bawalah bekal makanan dan botol minuman. Makanan di tempat wisata ini cukup mahal, 15 SGD untuk sebungkus nachos dan minute mild pulpy orange, cukup nyesek di dada. Tak ada pengecekan tas disini, jadi kalau perlu bawa rantang 3 susun untuk memenuhi kebutuhan perut Anda dan keluarga.
  • Bawa mantel hujan sekali pakai, untuk permainan dengan wahana-wahana berbasah-basahan. Beli saja di Indonesia, harganya cuma 7 ribu IDR di pasar. Bawa juga baju ganti ya.
  • Review kami yang paling menarik adalah wahana transformer, disana kita akan disuguhi permaianan 3 dimensi dengan menaiki mobil ala transformer. Kita diajak berpetualang membasmi musuh yang memacu adrenalin. Antriannya paling panjang disini, bisa sampai 1 jam. Tapi sebanding dengan pengalamannya.
  • Anak-anak saya juga menyukai wahana teather 3 dimensi di istana Shrek dan wahana di Madagascar.
  • Semakin muda anak, maka permainan yang bisa dimasuki semakin sedikit, atau setidaknya memiliki tinggi badan 100 CM. Bawalah stroller sendiri, sebab disini jika mau nyewa lumayan mahal, siapkan 20 SGD ya…., *itulah sebabnya saya mengajak anak pergi agak jauhan di usianya sekarang ini, dimana anak-anak sudah bisa jalan sendiri, soalnya membawa stroller itu ribet, dan menggendong anak itu berat, kamu gak akan kuat, biar dilan saja….

Legoland water park dan theme park

  • Jika Anda tengah berada di Singapura, naiklah KTMB (Kereta Tanah Melayu Berhad), di daerah Woodland menuju Johor Baru, dengan membeli tiket sebesar 5 SGD. Jangan lupa bawa paspor Anda, karena akan melewati imigrasi di stasiun. Imigrasi di sini lebih ketat dari pada di bandara, sebab setiap hari banyak imigran keluar masuk lewat jalan darat. Terkadang pada beberapa saat, diadakan random checking, jadi waspada dan berhati-hatilah. Singapura ketat dalam memeriksa setiap pengunjung yang masuk. Perjalanan menggunakan kereta hanya sekitar 5 menit dari Singapura ke Malaysia, jadi tempat duduk bebas memilih dimanapun yang disukai (*lama di imigrasinya ketimbang perjalanannya, hehehe).
  • Datanglah disaat hari-hari weekday, sebab weekend pasti ramai dan anak-anak kurang nyaman bermain, selain antrian tiap wahana menjadi semakin panjang.
  • Tiket masuk Legoland terusan (water park dan theme park) adalah seharga Rp 642.532, tapi, jika ingin masuk water park saja, Anda hanya perlu merogoh kocek sebesar Rp 350.028, dan tiket masuk theme park saja sebesar Rp 516.492. Tidak dibedakan antara pengunjung anak-anak, dewasa maupun lansia.
  • Jam operasional Legoland adalah pukul 10:00 sampai 18:00.
  • Legoland tidak mengijinkan pengunjung untuk membawa makanan dari luar, Anda diperbolehkan menyimpannya di loker seharga 60 MYR atau membuangnya di tempat sampah sebelum masuk.
  • Makan siang bisa Anda dapatkan di area the beginning, ada KFC dan burger king, menu yang pas untuk anak-anak, harganya pun masih terbilang wajar.
  • Semakin muda usia anak, pilihan bermainnya pun semakin sedikit. Jadi, untuk bisa menikmati seluruh wahana permainan, bersabarlah untuk menunggu usia anak anda, setidaknya 5 tahun atau tingginya mencapai 100 CM.
  • Legoland water park tidak lebih besar dari owabong di Purbalingga atau Jogjabay di Jogja. Meskipun demikian,  putra putri Anda akan diberikan sensasi bermain di kolam arus yang ditebari berbagai ukuran lego warna warni, kolam ombak yang cukup luas, balapan di kolam luncur, kolam splash serta kolam ember tumpah. Di beberapa titik, terdapat area build a boat untuk berkreasi membuat kapal dari lego.
  • Legoland theme park lebih seru dijelajahi, terdiri dari lego technic, lego ninjago, lego imagination, lego city, land of adventure, lego city dan miniland.
  • Anak-anak menyukai permainan di Lego technic, terutama di bagian Lego academic dan betah berlama-lama disana, dan yang paling seru, lego VR coaster (*antriannya paling panjang disini).
  • Berapa budget perjalanan ke Singapura-Malaysia? Kira-kira segini lah ya, bisa kurang bisa lebih, tergantung dari masing-masing keluarga.

Belum bisa move on dari Penang, jadi, postingan kali ini masih bertema sekitar Penang. Tidak afdol rasanya, jika kita mengunjungi suatu tempat, tanpa mencoba kuliner khas daerah tersebut. Alhamdulillah, saya sudah mencoba beberapa masakan khas Penang, Malaysia yang enak dan cocok dengan lidah saya. Jika anda berkesempatan mengunjungi Pulau Penang, silakan dicoba masakan-masakan ini ya!

Nasi Lemak 

Mulailah sarapan pagi anda dengan menyantap nasi lemak yang lezat. Nasi lemak merupakan jenis makanan khas Melayu yang lazim ditemukan di Malaysia, dan biasanya dihidangkan untuk sarapan pagi. Nasi lemak merupakan jenis nasi gurih yang dimasak dengan cara liwet. Di Indonesia, nasi lemak kerap ditemui di Riau dan Kepulauan Riau.  Lauk yang mendampingi nasi lemak wajib menggunakan bumbu rendang, entah itu rendang ayam maupun sapi. Selain itu, nasi lemak juga dilengkapi dengna sambal teri kacang, dan telur balado, tak lupa ada kerupuk untuk menemani sarapan anda. Menu yang lengkap akan terus membuat kita kenyang sampai siang hari!

Nasi Kandar

Setelah lelah berjalan-jalan di sekitar Georgetown, anda perlu mencicipi nasi kandar yang terkenal itu. Nasi kandar pelita merupakan warung nasi terkenal di pulau Penang, Malaysia. Ada 3 cabang nasi kandar Pelita di sana, yaitu di daerah Perai, jalan padang lalang, dan taman bukit minyak di bukit Mertajam, warungnya buka mulai jam 2 siang sampai malam. Nasi kandar merupakan masakan khas pulau Penang, yaitu nasi putih yang dihidangkan dengan berbagai jenis masakan kari. Penjual nasi kandar adalah para pedagang Malaysia keturunan India atau Tamil.

Nasi Biryani

Masih berbicara tentang hidangan khas India, nasi biryani layak anda coba. Nasi biryani dimasak dengan rempah-rempah dan ditambah dengan sayuran atau daging. Di Indonesia, nasi biryani juga dikenal dengan nama nasi kebuli. Nasi biryani dimakan dengan kari ayam, kambing, ataupun sapi.

Nasi Lemuni

Nasi lemuni bau dan rasanya sangat khas, karena dimasak bersama daun lemuni. Konon katanya, lemuni bagus di konsumsi untuk ibu selepas bersalin, karena dapat melancarkan peredaran darah, mengurangi demam, batuk dan mengeluarkan dahak. Daun lemuni mudah diperoleh di daerah-daerah bagian utara, seperti Pulau Pinang dan Kedah. Nasi lemuni ini dimasak dengan cara yang sama seperti nasi lemak. Namun begitu, santan yang digunakan dalam nasi lemak diganti dengan jus daun lemuni. Nasi yang ditanak akan menyerap khasiat daun lemuni yang menjadikan hidangan ini satu hidangan yang sehat.

Nasi Goreng Penang

Setelah lelah beraktifitas seharian, anda bisa mencicipi kuliner nasi goreng Penang yang istimewa ini. Café hotel Kimberly menawarkan gratis sup labu ataupun bubur mutiara untuk setiap pembelian nasi goreng ini. Dilengkapi dengan lauk yang beragam, termasuk sate nan lezat yang wajib anda coba.

 

Jalan-jalan di pulau Penang, Malaysia tidaklah lengkap tanpa menaiki bus yang satu ini. Namanya bus HOHO (Hop On Hop Off). Bus ini disediakan oleh pemerintah Malaysia untuk para turis yang ingin menikmati keindahan pulau Penang, tapi tak cukup waktu. Harga tiket untuk foreigner cukup mahal, sekitar 125 MYR, tapi alhamdulillah saya dikasih gratis sama panitia (*soalnya saya termasuk 20 orang yang registrasi pertama).

Tour kota ini dibagi menjadi 2, sightseeing dan sunset tours. Untuk sightseeing, kita akan diajak berjalan-jalan ke Batik Factory, Wonderfood museum, Pinang peranakan mansion museum, armenian street art, chew jetty-waterfront village, reclining budda and burmese temple. Sedangkan untuk sunset tours, kita akan diantar ke rainbow skywalk (the top komtar-singkatan dari kompleks tun abdul razak), observatory deck, red garden hawker, dan trishaw night ride. Semua termasuk pick up service dan admission fee.

Pada hari minggu, 25 November 2018 kemarin, saya berkesempatan untuk mengikuti sightseeing tour. Menaiki bus double decker yang nyaman, para penumpang diajak bersenang-senang keliling kota. Kami naik bus dari halte Holiday inn, tepat di depan park royal hotel batu ferringhi, dan pulang turun di komtar, georgetown. Starting point berada di Harriston signature chocolate boutique, disana kita diperbolehkan icip2 coklat, meskipun nanti tidak beli pun tidak apa 😀 (*mahal2 bro). Setelah itu barulah ke batik factory, sayangnya kita gak boleh foto2 disana, jadi gak ada fotonya deeeh…… lagian, dibandingkan dengan kampung batik di Jogja itu jauuuuuh lebih bagus dan lengkap, so, batik factory ini biasa aja menurut saya, gak begitu amazing, hehehe.

Di wonderfood museum, kita akan dihadapkan pada berbagai replika jenis makanan di dunia, tapi khususnya masakan khas Malaysia sih, termasuk pasembur (sejenis gado-gado), laksa, nasi kandar, jajanan pasar, makanan termahal di dunia, sayangnya semua dalam bentuk replika saja. Gak ada kantin atau cafe yang jualan juga disitu, hehehehe. * bikin laper tapi gak bisa dimakan 😀

Pinang peranakan mansion adalah museum yang dulunya merupakan rumah the real crazy rich asian. Namanya Hai Kee Chan. Arsitekturnya unik dengan dilengkapi ubin warna warni berusia ratusan tahun, serta pemilihan perabot yang mewah. Semua letak benda, pintu dan jendela menggunakan fengshui khas orang tiongkok, dan rumahnya sangat adem. Di dalam rumah ada kolam yang menyejukkan, serta satu ruangan khusus yang berisi perhiasan nyonya rumah *dijaga orang bersenjata api. Semua ini sangat mengagumkan karena masih terjaga keasliannya sampai sekarang.

Chew jetty adalah perkampungan nelayan yang merupakan situs warisan UNESCO. Kampung nelayan ini sebenarnya banyak dijumpai di Indonesia kebanyakan. Yang menarik mungkin banyaknya pedagang pernak-pernik dan makanan disekitar sini, harganya lumayan miring dan rasanya enak. Tidak banyak yang bisa di ceritakan disini, kecuali pemandangannya yang indah di kampung nelayan diatas laut ini….

 

 

Karena kami tur hanya bertiga, dan satunya orang bule dari kazakhtan yang sudah agak sepuh, beliau bilang capek dan mau kembali lagi ke hotel, jadi tournya udahan deh, kita selesai sampai di chew jetty. Setelah itu, kami berpisah, membawa kenangan indah di kota yang merupakan salah satu situs warisan dunia ini.

 

Penang, November 2018

 

 

 

Where did we come from? Where are we going?

Edmond Kirsch, seorang ilmuwan komputer, ahli game theory, dan futuris, mencoba memecahkan dua kalimat diatas. Penemuan Kirsch, konon akan mengubah cara pandang manusia, termasuk pada keyakinan seseorang. Hal inilah yang membuat kekhawatiran beberapa pemuka agama. Saat akan mempresentasikan temuannya tersebut, sungguh malang, Kirsch dibunuh di museum Guggenheim. Robert Langdon yang turut serta dalam acara VIP sebagai tamu undangan (Kirsch konon adalah mahasiswanya 20 tahun yll), ikut larut dalam berbagai misteri yang mencekam. Kematian demi kematian hadir silih berganti, menyeret Langdon dan Ambra Vidal (direktur museum sekaligus calon ratu Spanyol) untuk mengungkap apa yang sebenarnya akan disampaikan Kirsch malam itu. Keduanya dibantu Winston, penemuan Krisch di bidang Artificial Intelligence dalam pencariannya.

Siapakah pembunuh Krisch? dan apa yang akan disampaikan Krisch? Cerita ini menarik karena dihadapkan pada kenyataan yang mencengangkan yang selama ini tidak kita sadari.

 

Origin merupakan buku kelima karya Dan Brown bergenre thriller

 

 

 

 

 

Senang sekali berkesempatan untuk hadir dalam World Usability Day (WUD) di kampus Binus university Kemanggisan Jakarta. Seminar hari ini juga didukung oleh ACM Special Interest Group on Computer–Human Interaction. Keynote speaker seminar kali ini ada 4, yaitu Dr. Yohanes Kurniawan, Prof. Ann Blanword, Levin Librawin, dan Randi Winarbisono. Masing2 menyajikan tema menarik mengenai UI/UX design.

WUD adalah perayaan hari kegunaan yang diperingati setiap tanggal 8 November. Dimulai pada tahun 2005 oleh Usability Professionals Association , (sekarang User Experience Professionals Association), WUD juga disebut Make Things Easier Day. Organisasi, kelompok, atau individu didorong untuk mengadakan acara untuk menandai hari itu, secara opsional sesuai dengan tema tahun itu. Tema WUD tahun ini adalah UX Design for Good or Evil.

 

seluruh kegiatan world usability day di dunia, terangkum dalam website worldusabilityday

Jakarta, 8 November 2018